Bekerja dan Tetap ngASI

KENALAN DENGAN ASI

Saya inget banget, saat nunggu kelahiran si Kelana, di sebuah acara talkshow coffebreak di TV ada ibu Hj.Tuti Alawiyah dan pengurus AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia) mereka ngobrolin ttg ASI. Ibu Tuti menjelaskan dari sisi agama, dan AIMi dari sisi psikologis dan kesehatan. Maka sejak saat itu saya berkomitmen untuk ngASI.

Saya ngerasa agak kecolongan dan lupa belajar ttg ASI. Saya berasik masyuk dengan buku2 dan info menjalani kehamilan dg sebaik2nya, tapi lupa seharusnya diwaktu yg sama juga memperkaya diri dg ilmu ngASI.

Baru deh saya kenalan sama twitternya @aimi_asi. Ga berapa lama muncul akun @ID_ayahASI @tipsmenyusui yg intens ngebahas ASI dg gayanya masing2. Baru deh ngeh dengan istilah2 dalam menyusui, peralatan menyusui, sampai pengetahuan ttg mitos2 ASI. Pengetahuan yg sedikit ini saya jadikan bekal saat jelang kelahiran Kelana. Dan saking baru dikit banget belajar keburu lahiran, saya jadi kecolongan juga proses IMD yg bener harus gimana. Well, yg lalu biarlah berlalu, sekarang tinggal ngejalanin komitmen ngASI si Kelana.

CUTI BERAKHIR

Diujung cuti panjang saya belum juga dapet pengasuh buat Kelana. Dari tanya tetangga sampe cari pengasuh lewat internet saya jabanin. Ini urgent. Masa cuti saya berakhir, saya harus kembali bekerja. Hampir nyerah nyari pengasuh, saya malah kepikir berenti kerja trus jadi full time mommy demi Kelana.

Saya berbaik sangka sama Allah, mungkin saya gak dikasih pengasuh buat Kelana biar saya lebih lama dua duaan bareng Kelana. Saya lagi “dididik” sama Allah supaya lebih sabar buat segala hal.

Alhamdulillah, in the last minute ada orang yg mau bantu taking care of my baby. Dan syukur banget orangnya cukup telaten dan sayang sama Kelana. Dan cukup bijak utk nurutin cerewetnya saya soal ngASI si Kelana hehe

TRAIN MY NANNY

Seminggu Mbak Ti di rumah sambil ngobrol saling kenal, saya ajarin Mbak Ti preparing ASIP sampai nyendokin ASIP ke Kelana. Yup, sendok. Bukan dot. Memperkecil kemungkinan bingung puting. Itu loh, kondisi saat bayi ga mau nyusu ke ibunya krn udah “keenakan” nyusu dg dot.

Buat orang gede kaya kita, mungkin makan minum dg media apa aja kita bisa adaptasi dg baik. Tapi buat bayi, gak semudah itu. Sistem kerja dot memudahkan bayi nyusu, tapi bukan itu yg kita mau. Kelana tetep mesti tau kalau nyusu paling nikmat adalah langsung sama ibunya. Sementara dg Mbak Ti atau orang lain yg bantu ngasuh dia, ya pake sendok. Yaaa kaya kita lah, biar kata nasi padang uenak banget, tetep aja kan ayam goreng mama di rumah yg paling nikmat. Repot kan kalo pulang kerja Kelana merengek minta nasi padang. Loh?😀

Training Mbak Ti dianjut dg pengetahuan dasar soal ASIP. Mbak Ti perlu merhatiin tanggal ASIP yg di kulkas ga boleh lebih dari 7 hari, dan saya kasih tau dia ASI di freezer kulkas dua pintu tahan sampai dg 3 bulan. Saya minta tolong dia selalu kontrol stok ASIP di freezer cukup utk berapa hari. Kadang saya tugas ke luar kota dadakan sehari dua hari, jadi saya perlu pastikan perut Kelana tetep terisi ASI selama saya pergi. Yah untungnya pas nikahan ada yg ngasih kulkas, jadi ASIP kelana ga perlu berebut tempat dg ikan, ayam, dan sayuran si mamah hehehe..

So, beribu terima kasih buat Mbak Ati. Saya bisa bekerja dg tenang🙂

KERJA DAN ASI SEIRING SEJALAN

Bekerja dan tetep ngASI? Siapa takut. Banyak banget sharing super mommy di twitter dan blog yg cerita meskipun mereka diujung dunia pisah sama babynya tapi tetep ngASI. Dan saya, hanya ibu bekerja biasa tanpa cerita heroik ttg ngASI anaknya. Saya hanya perlu konsisten dan disiplin dg komitmen ASI eksklusif ke anak saya.

Satu satunya jalan supaya ASI tetep diproduksi ya tetep disusuin ke bayi dg cara apapun. Langsung diisap bayi atau diperah. Saya lakukan keduanya. Selama cuti, tiap kali ada kesempatan tidak sedang menyusui, ASI saya perah trus taro di freezer. Begitu terus sampe freezer penuh botol2 ASIP (ASI Perah), sementara ditinggal kerja bekal utk Kelana aman.

Di kantor, saya siap “perang”. Segala peralatan pompa ASI dan cooler bag dibawa, trus cari ruangan yg bisa dipakai buat “nyepi”. Selama ini terpaksa ruang server yg kadang dipakai buat nongkrong beberapa orang saya pinjem buat mompa. Terpaksanya kalau lagi ga enak ngusir2in orang ya saya ngalah mompa ASI di toilet. Saya doa aja tiap jam jam pompa ruang servernya lagi kosong.

Kantor saya tidak punya ruang khusus utk pumping. Tapi ada ruang server yg bisa saya pakai utk pumping ASI. Cukup aman dan dingin banget.
Mungkin di Jakarta atau kota besar lain biasa dg “Lactation room” atau “nursery room” digedung2 perkantoran, mall dsb. Tapi di Samarinda ini, gaung ASI belum nyaring. Seingat saya, dari 4 mall yg ada, hanya satu yg punya nursery room itu pun berdebu nyaris ga pernah dipakai. Banyaknya mitos yg berkembang bikin ibu2nya males ngASI krn ga boleh ini dan ASI bikin bayi kita ini itu. Dan dari kacamata saya, orang sini belum menganggap KEREN ibu menyusui di mall hehehe.. Capeedeee.

Tiap hari doa saya, Ya Allah cukupkan ASI ku untuk Kelana selama yg dia mau. Amiiin.

Ya udah, yuk ah ngASI. Daripada beli sufor yg harganya mahal, mending beli pompa ASI yg mahalan biar semangat mompanya😀

yuk yaaah ciao!!

This entry was posted in Diary and tagged , , , by anakkutu. Bookmark the permalink.

About anakkutu

Nama boleh keren ya Lisa, tapi kalo tau di kampung-kampung Jawa Barat sana Lisa adalah kutu/anak kutu/telur kutu ya itu lah, kutu. Maka saya pun di panggil anakkutu :) Menulis disela kesibukan seorang ibu dan pekerja kontrak di sebuah instansi pemerintah yang bertemakan "Pembangunan Nasional" dan saya mengurusi hal hal seputar "Kartografi, GIS, penginderaan jauh". Maka kemudian blog ini pun isinya seputar urusan menjadi ibu dan urusan remeh temeh tentang peta. Enjoy!

2 thoughts on “Bekerja dan Tetap ngASI

  1. Terimakasih ya afifah., jd nambah pengetahuan-ku ttg ASI. Tp klo boleh minta pendapat km,referensi apa yg baik untuk tempat menyimpan ASIP.?? (apakah yg terbuat dr plastik atau stainlesstell).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s