Bye Bye Pospak, Welcome Clodi

Disore yang santai, suami saya menyampaikan berita. Anaknya si anu, bayi cowok umur sekitar 7 bulan, mesti disunat sekarang loh, karena kalo pipis dia meringis kaya kesakitan. Astagfirulloh kasian amat.. (sambil usap-usap Kelana).

Sunat/khitan buat anak cowok sih wajib dalam agama Islam. Biasanya saat anak usianya 6-9 tahun, kadang kalau orang tuanya mampu diadakan syukuran kecil-kecilan gitu. Setelah disunat si anak biasanya jadi berasa tambah keren, gagah, dan ngerasa level kedewasaannya bertabah hehe… Tapi kalo masih bayi sudah disunat apalagi alasannya karena sakit, gak mungkin sekecil itu udah berasa gagah, keren, dan dewasa bukan? Yang ada orang tuanya gak tega.

Ok, kita gak akan ngomongin sunat disini. Tapi berawal dari sunat bayinya si anu, saya jadi cari tau apa penyebab atau hal hal apa yang menyebabkan bayi cowok mesti disunat.
Beberapa referensi jurnal, blog, dan cerita kesana kemari (membawa alamaat jeng jeng!! *halah) rupanya bayi si anu kemungkinan kena infeksi saluran kencing.
Kok bisaaa? Dan sekali lagi mencari tau, ternyataaa kemungkinan penyebabnya adalah pemakaian popok sekali pakai (pospak) all day.

Yawwwn….!! Padahal kan Si Kelana juga saya pakein pospak all day. Dari pagi ketemu pagi lagi. Ya kadang kalo dia pup diwaktu tanggung sejam lagi mau mandi baru deh gak pake pospak, biar tititnya bisa nafas juga hehe.. Ya tau sih kalo pake pospak bakalan nyampah banyak dan pospak adalah salah satu sampah yg luamaaaaa banget terurainya. Mungkin karena efek “lingkungan” ini gak gitu kena dihati, saya bisa rada “cuek” (maapin sayaaaa mbah bumiiii..).

Alasan saya pakein Kelana pospak adalah, gak repot. Titik. Mungkin lain ya ceritanya kalo ada si mbok yang bantuin nyuci, setrika, beberes rumah, sementara saya fokus ngurus Kelana. Tapi sayangnya gak ada si mbok, pemirsaaaah! Jadi saya ambil praktisnya biar gak perlu dikit dikit ganti celana krn pipis, pake pospak. (si Kelana yang pake pospak, bukan saya!!. Salah sangka ajaaa :p )

Udah tau ada kejadian yang sakit baru deh panik baca sana sini cari alternatif pengganti pospak biar tetep gak merepotkan hehe (tetep ya boow).

Akhirnya ketemu lah sama yang namanya cloth diaper (clodi). Clodi ini sejenis celana dalem yang berbahan luar waterproof dan dalemnya dilapisin kain mirip handuk penyerap pipis bayi (insert). Kebanyakan bahannya kaya handuk mikrofiber. Jadi walaupun kain, tapi daya serapnya tinggi.

Modelnya macem-macem, dari yang polos sampe bermotif lucu. Dari yang handuk serapnya gak berkantong, sampe insert dimasukkan dalam kantong khusus biar gak lari-lari. Dari yang murah sampe yang mahal juga ada.

Emang kalo pake clodi gak basah?
Ya tetep basaaah…insertnya. Tapi pipisnya gak beleberan ke kasur, lantai, kursi, dan daster hehe.. Karena kain luarnya yg waterproof.

Kebetulan saya beli clodi pertama buat Kelana yang USA punya, dan kebetulan juga review produk ini emang bagus, dan beneran bagus. Sekitar 6jam dipake saat siang (pipisnya paling banyak siang hari) gak bocor. Dan catet ya, gak semua clodi made in USA bagus (terutama untuk kantong), dan clodi made in INA juga ada yg bagus (terutama bagus dikantong hehe…). Eits jangan buru2 ngecap merk ini jelek merk ini bagus, tp cek dulu cara makenya udah bener apa belooom.

Pertama kali make clodi yang diperhatiin bener, jangan sampe ada celah terutama dipaha. Kalo anak cowok perhatiin juga bagian pinggang. Ya segala posisi dicek kerapatannyalah pokoknya, soalnya kan posisi tititnya suka kemana mana tuh. Kalo ada celah ya sama aja boong, banjir juga dong.

Kedua baru deh cari banyak-banyak review tentang merk insert yang daya serapnya paling oke. Buat saya, patokan oke adalah gak bocor dipakai semaleman. Males kan tengah malem anak nangis cuma gara-gara clodinya bocor. Ntar ujung-ujungnya lari ke pospak lagi.

Sekarang mau itung itungan ah…

Selama pake pospak, Kelana yang kulitnya sensitif mesti gonta ganti merk cari yang paling gak menyebabkan ruam. Setelah ketemu merk yg cocok dan cukup mahal, baru deh di stok rada banyakan pospaknya. Daaaan, dua bulan setengah ini Kelana udah beli 4x pospak yang isinya 50 biji seharga Rp 96.500 + 3x pospak yang isi 14 biji seharga Rp 29.000. Sekali pake pospak maksimal 4-5 jam (pan kita aje kalo lagi haid pake pembalut lebih dari 5 jam udah gatel, apalagi ompol bocah. Pantes aje boros yee mpook hehe)
Pertanyaannya, mau sampe kapan tu anak dipospakin? Heuheu..(emak gak sanggup ngitungnya maliiiiih..!!)

Kalo pake clodi? Misalnya beli yang made in INA rata-rata harganya 60rb/biji atau yang mampu beli clodi impor (USA rata-rata harganya 250rb/biji, China rata-rata 100rb/biji) bisa dipake sampe umur anaknya 2 tahun, setelah itu pake training pants atau belajar pipis dan pup di wc. Kalo make clodinya rapi, gak jorok, clodi bisa nurun ke adeknya, berarti bisa sampe 3-5 tahun. Kalo udah ga ada yang make lagi ya sedekahin aja sama tetangganya yg punya bayi, berclodi dan berpahala hehehe…

Serepot apa berClodi?
Repotnya clodi cuman satu. Tetep mesti bersihin pup dari kain dalemnya. Ya iyalaaah namanya juga popok kain bukan sekali pakai. Minimaaal, gak tiap kali pipis diganti dan gak tiap pup ganti *jorok!!! Hehehe…ya gitu deh, seminggu ini berclodi gak nambah kerepotan saya, dan Kelana aman-aman aja gak merah merah kulitnya. Karena clodi Kelana baru setengah lusin, jadinya pake sistem cuci kering pake. Hehe…gajian bulan depan kita belanja clodi lagi deeh biar bisa rada santai🙂

Teruus.. Gak cuma Kelana yang berclodi, emaknya juga gak mau kalah (emang emak Kelana suka pipis sembarangan? Eeeee bukaaaan!!). Clodinya emak Kelana itu pembalut kain dan panty liner kain, yang konsep kain serapnya sama dengan clodi untuk pipis baby. Harganya jauh lebih murah daripada clodi baby, sekarang banyak yang jual.

Saya mah ngambil positifnya aja, ini bagian dari saya yang turut serta menyelatkan bumi dari sampah diaper bekas.

(Dih telat banget deh lo. Ih biarin, yg penting segera bertindak, dari pada kamu, udah tau tapi tetep pake pospak weee….)

Beli dimana itu barang? Coba aja sekarang googling “clodi” niscaya bakalan keluar toko-toko online yang jualan clodi.

Karena ini bukan blog berbayar, jadi saya gak mencantumkan satupun merk clodi. Silakan explore sendiri yaw. Udah ah, mau intip jemuran clodi dulu.
Ciao!!

This entry was posted in Diary and tagged , , by anakkutu. Bookmark the permalink.

About anakkutu

Nama boleh keren ya Lisa, tapi kalo tau di kampung-kampung Jawa Barat sana Lisa adalah kutu/anak kutu/telur kutu ya itu lah, kutu. Maka saya pun di panggil anakkutu :) Menulis disela kesibukan seorang ibu dan pekerja kontrak di sebuah instansi pemerintah yang bertemakan "Pembangunan Nasional" dan saya mengurusi hal hal seputar "Kartografi, GIS, penginderaan jauh". Maka kemudian blog ini pun isinya seputar urusan menjadi ibu dan urusan remeh temeh tentang peta. Enjoy!

4 thoughts on “Bye Bye Pospak, Welcome Clodi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s