Kelana Fototerapi

Suatu malam saya tanya suami saya, kapan si ade mesti kontrol ke dokter pasca kami keluar dari RS bersalin. Karena pertanyaan tadi, suami saya langsung bongkar tas berkas dari RS, salah satunya ada surat kontrol bayi tertanggal 12 september 2011. Saat itu tanggal 12 september, jam 8 malem. Loh berarti hari ini dong! Wew. Langsung cek n ricek praktek dokter anak ybs, dan syukurlah prakteknya masih buka.

Kami sama-sama kecapean ngurus new baby born Kelana karena dia jadi rewel sepulangnya dari RS. Jadi kami kurang memperhatikan hal lain macam kontrol ke dokter.

Kata Dokter…

Masuk ke ruangan dokter, Kelana disuruh baring dikasur periksa. Si dokter sentar senter matanya, cek nafas, liat mulutnya trus balik ke meja kerjanya nulis sesuatu. Sesuatu itu adalah surat pengantar dokter untuk petugas lab. Oh, saya disuruh bawa Kelana ke lab untuk cek darah.

Kata dokter (yang irit bicara ini), anaknya kuning, kita harus liat hasil cek darahnya. Udah tuh ngomongnya gitu doang plus judes trus saya disuruh cepet karena labnya mau tutup jam 9 malem itu.

Hah, kenapa dengan anak saya?

Dan si dokter pulang sebelum hasil lab selesai, jadi malam itu kami galau segalau galaunya. What should we do next?

Hasil cek lab Kelana bikin saya dan suami cemas. Disitu tertulis angka bilirubin normal dan hasil lab Kelana yang jauh dari normal. 16mg/dl. Hasil googling dan tanya sana sini, ternyata bayi yg bilirubinnya diatas 12mg/dl penyembuhan yang paling optimal adalah dengan fototerapi/disinar.

Saya sering dengar bayi kuning, bilirubin, dan semacamnya tapi saya gak nyangka ini kejadian sama anak saya. Sikap dokter yang dingin, angkuh, belagu, dan kurang komunikatif pada kami, bikin kami bingung dan saya kacau banget. Ditambah lagi dokter anak dan RS ini rupanya bukan yang pro ASI. Dokternya berkali-kali bilang “ibunya sih mau ASI eksklusif ya begini”. Jadilah saya baru jadi orang tua seminggu udah ngerasa gagal jadi ibu yang baik, Kelana sakit kuning pasti gara-gara produksi asi saya gak maksimal buat minumnya dia😦 *drama dimulai. jeng jeng!!

Besoknya kita balik lagi ke RS yg sama , Kelana mesti fototerapi untuk ngebantu memecah bilirubin dalam darahnya. Fototerapi Kelana berlangsung selama lima hari. Tiap harinya Kelana disinar selama 16 jam trus sisanya istirahat boleh keluar dari ruang bayi, boleh bobok sama ayah ibunya. Trus kembali lagi ke ruang bayi 16 jam dst.

Sebelum ninggalin Kelana di ruang bayi saya harus menyaksikan Kelana ditusuk sana sini buat cari jalan cairan infus. Pencarian pembuluh darah didua punggung tangan mungilnya gagal karena pembuluh darahnya terlalu tipis (ya iyalah orok baru 6 hari, gila!). Tangis dan tatapan “minta tolongnya” Kelana bikin hati saya hancur sehancur hancurnya. Haduuuu suster kalo bisa saya aja yang ditusuk2 begitu.. Sambil megangin badannya Kelana yg nangis kejer, air mata saya juga ikutan ngucur tanpa diperintah. Suami saya milih gak menyaksikan kejadian itu. Dia bilang gak sanggup liat dua-duanya nangis.

Drama pencarian pembuluh darah infusan berakhir di kaki kiri Kelana. Disitu pembuluhnya lebih besar dan keliatan banget. Rasanya pengen ngegetok susternya, kenapa gak dari tadi aja liat kakinya. GGRRR!!

Fototerapi artinya : Sufor vs ASI

Selanjutnya Kelana dibawa ke ruang bayi yang mana ruangan itu steril dari non petugas medis. Saya gak diijinkan menengok anak saya selama fototerapi dan yang bikin saya tambah merana adalah bidan yang ngurusin bayi2 disitu nawarin si Kelana mau dikasih sufor apa.

Dengan tegas saya jawab, Kelana gak akan dikasih minum apa2 selain ASI. Titik. Saya rela jumpalitan kesakitan keperihan merah susu-anter susu ke rumah sakit demi Kelana. Cukup sampe disini aja penderitaan Kelana dan saya bakalan jadi ibu pecundang banget kalo sampe biarin Kelana ga minum ASI gara2 saya nyerah sama prosedur rumah sakit.

Susternya juga gak mau kalah tegas trus bilang, bayi yang fototerapi minumnya lebih banyak bu, jadi nanti kita tetep akan back up dg sufor kalo ASInya gak cukup. Jadilah sejak hari pertama sampe hari kelima Kelana masuk fototerapi saya kejar kejaran dengan waktu buat nyetok ASI supaya gak keduluan suster ngasih sufor ke Kelana. Alhamdulillah, kadang2 gagal😦

Hari pertama Kelana fototerapi adalah pertama kali buat saya merah ASI, itu juga dalam kondisi stress, capek, dan sedih. Kondisi gak enak ini menyebabkan ASI yang keluar dari PD kanan dan kiri hanya 20 ml. Dikit banget. Dan ini bikin saya tambah stress karena mikirin gimana bisa menang sama jajahan sufor kalo sekali merah cuma dapet segini. Saya tersedu sedu lagi.

Setelah menenangkan dan meyakinkan diri bahwa saya pasti bisa kasih ASI cukup buat Kelana, Alhamdulillah pelan pelan di perahan selanjutnya volume ASI bertambah dengan sendirinya. Hari berikutnya sekali perah dalam waktu 2-3 jam ASI saya bisa sampe 120 ml. Emang bener, produksi ASI tergantung permintaan. Kalau permintaannya banyak, insyaallah yang keluar juga akan banyak. Akhirnya Kelana dapet support ASI yang cukup selama lima hari fototerapi. Sufor yang (terpaksa) saya beli buat back up minumnya cuman habis sedikit. Trus dihari terakhir sebelum Kelana pulang susternya bilang, salut buat ibunya tiap hari bulak balik nganter ASI padahal jaitan bekas operasi belom kering *terharu *elus elus breast pump-supporting tool selama nyetok ASI buat Kelana.

Setelah lima hari fototerapi bilirubinnya Kelana turun jauh, mendekati normal. Sekarang Kelana udah pulang ke rumah. Sehat wal’afiat, berat badannya nambah, kulitnya jadi lebih bersih dan cerah.

Sekarang PR buat kami, orang tuanya, cari dokter anak lain dan RS lain. Titik!!! *balikbadan. Sekian.

This entry was posted in Diary, Family and tagged , , , by anakkutu. Bookmark the permalink.

About anakkutu

Nama boleh keren ya Lisa, tapi kalo tau di kampung-kampung Jawa Barat sana Lisa adalah kutu/anak kutu/telur kutu ya itu lah, kutu. Maka saya pun di panggil anakkutu :) Menulis disela kesibukan seorang ibu dan pekerja kontrak di sebuah instansi pemerintah yang bertemakan "Pembangunan Nasional" dan saya mengurusi hal hal seputar "Kartografi, GIS, penginderaan jauh". Maka kemudian blog ini pun isinya seputar urusan menjadi ibu dan urusan remeh temeh tentang peta. Enjoy!

2 thoughts on “Kelana Fototerapi

  1. makasih banget bunda kelana. allhamdulillah, ketika saya mengalami hal yg serupa dgn kelana, saya tdk bingung lg. awal na saya sangat galau antara d fototrpi sm maslh asi na. skrg mah dah lega, bisa ngash asi walaupun d fototerapi. @_*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s