Anakkutu Juga Bisa Hamil

Suatu hari lagi hamil begini saya ditanya temen, eh kan di dunia maya lo pake nama anakkutu tuh, lah ntar kalo anak lo lahir trus ganti jadi emakkutu gitu? Mengubah nama julukan yang udah terlanjur familiar di jejaring sosial itu bukan perkara mudah, kawan. Lagian Emakkutu hm..terdengar gak asik. Hahaha serius amat nanggepinnya. Anyway setelah sekian lama fakum dari update blog (gara-gara racun microblogging twitter!!!) akhirnya saya balik nih.. Ceritanya lagi hamil (lah kapan kawinnya? hehe..miss story yah. Gak papa, nanti juga pada ngerti *apa sih sok penting).

POSITIF!

Awalnya saya kuatir dengan kesehatan saya karena gak langsung isi setelah menikah. Temen-temen saya yang nikahnya hampir barengan langsung “dung” dibulan berikutnya. Bahkan rencana saya ngasih kado suami dihari ulang tahunnya dengan bawa hasil positif test pack, gatot alias gagal total karena pas dihari ultahnya saya malah dapet. Saya cuma bisa nyengir nyinyir, ah belum dipercaya Allah kali.

Yasudah mumpung masih belum hamil dan nunggu kontrak kerja diperpanjang lagi untuk tahun berikutnya, saya putuskan untuk jalan-jalan sambil kursus bahasa di Desa Pare, Kediri. Karena udah dapet acc dari suami, maka saya pesen tiket online BPN-SUB jauh2 hari biar dapet harga murah. Menjelang hari keberangkatan, tepatnya sebulan setelah birthday suami, saya kok iseng beli test pack lagi trus siang itu juga langsung dipake. Dilalahnya kok hasilnya bergaris dua, tapi garis satunya masih samar-samar. Saya cerita ke kakak ipar, dia bilang coba test dua minggu lagi kalo positif bener dua garisnya bakalan terang benderang. Ya namanya juga si kutu, mana bisa diem dan gak sabaran, akhirnya sore besoknya ngajak suami ke obgyn buat ngecek kegalauan hasil test packnya. Deg deg an seneng dan gundah, kalau positif ya Alhamdulillah tapi kalo negatif malu sama dokternya karena udah kepedean dating periksa hehe.. Gotcha!! Ternyata hasil USGnya menunjukkan tanda ada kantung embrio disana. Alhamdulillah.. “dijaga ya”, kata dokternya sebelum kami keluar dari ruang periksa.

Setelah pulang barulah saya bingung, tiket ke Pare sudah ditangan masih boleh berangkat gak ya sama suami heuheu…menggalau lagi. Untungnya saya punya suami yang bijaksana dan sangat pengertian (#eaa). Singkat cerita, berangkat lah saya ke Pare.

Setelah nyampe Pare kok saya jadi sedih ya ninggalin suami yang pasti galau ditinggalin istrinya yang lagi hamil mudaaaa banget (sstt padahal saya yang galau hehe..). Akhirnya saya belajar bahasa-nya di Pare gak konsen, dan memutuskan untuk pulang lebih cepat setelah kursus periode pertama selesai.

Ah, lebih indah begini. Merayakan kehamilan anak pertama bersama suami.

CERITANYA…

Sejak awal kehamilan Alhamdulillah saya gak mengalami morning sickness, mabok, BB turun karena gak bisa makan ini itu. Yang ada kalo gak makan saya jadi kelaperan dan dan kalau dibiarkan leper ujung-ujungnya mual kaya orang sakit mag. Nafsu makan meningkat tapi tetep dibawah pengawasan Panduan Gizi Seimbang. Keuntungannya jadi bumil bukan pemabuk adalah saya bisa melahap berbagai super food yang disarankan buku-buku kehamilan dengan suka cita dan riang gembira. Super food bumil tu enak-enak dan bergizi hehehe..

Gemuk? Hm..engga juga. Berat badan saya baru naik saat usia kehamilan masuk 4 bulan. Itu juga cuma 1 kilo. Tiap bulan BB saya naik 1-2 kg, dan sekarang totalnya naik 12,5 kg. Dokter gak terlalu cerewet karena menurut pantauan USG 2D yg dilakukannya, berat janin naik sesuai usia kehamilan. Pokoknya mah judul hamilnya : Bayi Senang Ibu Riang.

Semuanya berjalan lancar, biasa saja bahkan saya pikir terlalu biasa. Saya masih bisa menjalani tugas kantor ke luar kota, bahkan terlalu sering berangkat untuk ukuran bumil. Sampe-sampe ada temen yang bilang bumil gak boleh nyebrang laut nanti melahirkannya susah, bikin saya speechless dan dalem hati bilang “mau gimana lagi” (padahal emang doyan aja jalan2) (-_-“).

Saat usia kehamilan 20 minggu (4 bulan) saya dan suami mulai penasaran jenis kelamin bayi kami. Dokternya bilang terlalu dini untuk menginterpretasi, tapi secara fisik belum ada tanda kelelakian disana, mungkin cewek. Ya udah deh sabar aja, anak pertama ini, cowok atau cewek sama senengnya.

Tentang jenis kelamin bayi, banyak orang berspekulasi dan menerka-nerka melihat dari pembawaan saya selama hamil. Ngeliat saya bedakan dan pakai asesoris ke kantor, mama bilang cewek. Temen-temen kantor (yang kebanyakan lelaki) ngeliatnya saya kaya gak hamil, jalannya enteng aja, kayanya cowok deh anaknya. Dan berakhirlah semua spekulasi itu saat usia kehamilan saya 7 bulan, cek ke dokter, diliatin kelaminnya. Lelaki. Si mama kucewa prediksinya meleset, padahal udah terlanjur beli beberapa baju yang bagusnya buat bayi perempuan haha..

Masuk usia kehamilan 8 bulan ada godaan untuk nonton konser Trio Lestari (Gleen, Tompi, Shandy Sandoro) di Balikpapan. Saya pikir, kapan lagi nonton konser. Ntar kalo ade bayinya udah lahir, fun and quantity time berduaan dengan suami bakalan berkurang (tapi quality time bertambah jadi ngurus baby berdua hehe..). Singkat cerita, berangkatlah kami bersenang-senang.

DARAH!

Sore, sepulangnya dari Balikpapan saya mendapati bercak darah/flek di (sori ya) pantyline saya. Saya tidak terlalu panik karena pernah mengalami ini saat usia kehamilan 5 bulan. Saat itu cek ke dokter, kondisi bayi oke, posisi plasenta oke, ketuban jernih, maka penyebabnya karena saya kecapean aja. Jadi kali ini juga saya putuskan untuk istirahat saja semoga fleknya ilang.

Ternyata seminggu saya “biarkan”, fleknya tetep ilang-muncul dan perut saya sering banget kenceng (dikemudian hari saya baru tau itu namanya kontraksi). Yasudah, saya bicarakan ke suami trus kita ke dokter untuk konsultasi. Dokter saya ini orang yang kalem dan gak banyak ngomong kalo gak ditanya. Sekalinya ngomong, selesai saya berkeluh kesah ttg flek ini, dia bilang hati-hati kalau perutnya kenceng terus bisa lahir prematur anaknya. Jleb! Sial. Bikin takut aja ini dokter.

Sebulan sebelumnya temen saya yang hamilnya barengan baru aja menjalani SC diusia kehamilan 31-32 minggu karena dia mengalami hipertensi dan menyebabkan nutrisi ke bayi kurang sehingga BB bayinya gak nambah-nambah. Cerita temen ini bikin tambah kuatir dengan kondisi diri sendiri dan bayi saya.

Maka dari itu nasehat dokter untuk berhati-hati dan istirahat saya jalanin bener. Sampe-sampe saya membatalkan beberapa pekerjaan karena kuatir overload pekerjaan bikin kecapean lagi, ngeflek lagi, trus premature. Oh No! Parno berlebihan kaaan..

Kebetulan udah masuk Bulan Ramadhan, jadi saya minta surat ijin dari dokter untuk istirahat total sekalian untuk kantor. Waktu itu saya bela-belain seminggu bedrest. Meskipun bedrest saya tetep coba untuk puasa. Dan Alhamdulillah 10 hari pertama puasa berkah banget. Puasa sukses. Flek ilang, ade bayi juga seneng-seneng aja diajak puasa. Kehamilan dilanjutkan..

NOW. I`M IN 39-40 WEEKS

Hah udah mau 40 minggu?! Kenapa baru posting sekarang??!! Hehe…males. Tapi abis ini saya janji gak males lagi deh.. Karena sebenernya saya punya banyak draft tulisan yang on progress dan ada juga yang belom diedit, intinya mah belom selesai aja gitu.

Balik lagi ke laptop. Sekarang ceritanya saya lagi nunggu kelahiran anak pertama. Bener juga kata orang, usia kehamilan 9 bulan itu paling lamaaaa durasinya dibanding dengan usia kahamilan sebelumnya yang enjoy enjoy aja. Terutama menjelang saat tidur malam. Kadang saya sampe stress karena posisi miring kanan gak enak, kiri berat, telentang bikin sesak nafas, mau tengkurap? ntar malah jadi kaya enjot-enjotan anak TK :-p

Derita lain lagi tu paling berasa kalo udah dijalan mau ke kantor, aih…luar biasa pegelnya. Pinggang mau copot!! Akhirnya saya putuskan untuk ngomong ke atasan kondisi saya yang mulai cepat lelah dan riwayat flek bulan lalu. Ya untungnya sih punya atasan yang baik-baik banget dan pengertian (haha kl bilang jahat ntar gak dapet THR!). Kerjaan saya mulai dibagi-bagi ke temen-temen lain, siap-siap cuti..

Lagi-lagi kondisi saya drop di tengah bulan ramadhan pula. Puasa saya gak maksimal. Untungnya Allah ngasih kemudahan untuk bumil dalam hal ini :-) Saya mulai banyak istirahat lagi. Mohon maaf ke temen-temen kantor dan ke atasan, sekali dua sampe banyak kali saya gak masuk kantor dan bolos karena alasan kesehatan :-p

Dan sekarang saya dibanjiri pertanyaan “kapan lahiran”. Well, sebenernya saya gak berani nyebut tanggal, takut. Tapi kalo maksa juga pengen tau ya oke lah, due date nya 10 Sepetember. Menurut saya ini bukan urusan manusia, meskipun jaman sekarang hari lahir bisa ditentukan tanggalnya dg SC. But not for me. Saya berekspektasi tinggi dan yakin dengan rencana kelahiran normal dan berkomitmen untuk ber-IMD dan memberikan ASI eksklusif untuk bayi saya. All the best for you honey baby sweety :-*

Kalo abis posting ini trus tiba-tiba saya mules Alhamdulillah banget hehe.. Saya udah nyiapin fisik dan mental sejak awal kehamilan seluruhnya untuk kedatangan si kecil. Semoga jalan kita dimudahkan Allah yah. Amiin..

NAMA ??

Udah ada. Tapi rahasia dulu ah..masa semuanya keluar hari ini, ntar gak seru… :-p

Finally , terimakasih ya buat semua dukungan dan doa untuk saya dan ade bayi melalu fb, twitter, sms, email.. Makasi juga buat yang menyempatkan mampir dan baca postingan super panjang ini. Tiada kesan tanpa kehadiranmulah pokoknya hehehe..

Salam, kecup dari ade bayi (dari dalam perut) :-* 

FOTO! ( Agt 24, 9 Bulan 9 Hari )

9 bulan 9 hari – menanti kamu datang

About these ads
This entry was posted in Diary and tagged , by anakkutu. Bookmark the permalink.

About anakkutu

Nama boleh keren ya Lisa, tapi kalo tau di kampung-kampung Jawa Barat sana Lisa adalah kutu/anak kutu/telur kutu ya itu lah, kutu. Maka saya pun di panggil anakkutu :) Menulis disela kesibukan seorang ibu dan pekerja kontrak di sebuah instansi pemerintah yang bertemakan "Pembangunan Nasional" dan saya mengurusi hal hal seputar "Kartografi, GIS, penginderaan jauh". Maka kemudian blog ini pun isinya seputar urusan menjadi ibu dan urusan remeh temeh tentang peta. Enjoy!

One thought on “Anakkutu Juga Bisa Hamil

  1. bapaknya ngapain aja itu, kok ngga diceritain? hahaha
    jangan lupa suruh baca surat luqman sama maryam ya
    semoga lancar kehamilan sampai melahirkan nanti, sehat selalu untuk ibu dan bayinya
    amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s